Friday, October 29, 2010

Menggempur Bakteri E Coli dengan Sari Mawar

Menggempur Bakteri E Coli dengan Sari Mawar
Mawar
REPUBLIKA.CO.ID, LONDON--Sebuah mawar dengan nama apapun, akan tetap indah, demikian Shakespeare mengkiaskan. Keindahan mawar kerap menjadi simbol asmara dan cinta. Tapi tahukah Anda, mawar juga penuh khasiat pengobatan?

Mawar telah ditanam untuk tanaman taman dan bunga potong untuk dekorasi dan sumber wewangian alami dan perasa. Sekarang ada tidak kurang dari 7.500 varietas mawar di seluruh dunia. Tidak hanya mempercantik rumah dan taman, sejarah juga menunjukkan mawar telah digunakan dalam pengobatan, makanan, parfum, dan kesehatan.


Mawar memiliki minyak esensial untuk parfum sehingga banyak digunakan dalam kosmetik. Kemudian aroma mawar dapat dibuat menjadi beberapa turunan, dari air mawar hingga minyak mawar.

Mengetahui ada banyak menggunakan mawar, peneliti Roziana dan Dalina bekerja untuk menemukan penggunaan mawar untuk kesehatan, dengan berusaha untuk menemukan agen antibakteri di dalamnya. Mereka melakukannya dengan mengektrasi mawar segar.

Dipengaruhi oleh bagaimana nenek moyang kita menggunakan berbagai macam tanaman untuk menyembuhkan penyakit, Roziana dan Dalina menemukan bahwa ekstrak botani telah lama digunakan untuk mengobati penyakit. Tanaman yang dikenal memiliki sumber yang kaya senyawa yang berharga dan telah menjadi sumber utama dari perawatan kesehatan primer di banyak negara berkembang.

Senyawa ini digunakan sebagai prinsip aktif dari banyak obat. Pemutaran tanaman seperti aktivitas antimikroba ekstrak untuk selalu menjadi yang menarik bagi para ilmuwan untuk mencari sumber baru untuk tambahan makanan, kosmetika dan obat-obatan.

Demikian juga, Roziana dan Dalina melihat bahwa mawar memiliki potensi terhadap kegiatan mikroba. Mereka berusaha untuk membuktikan bahwa penggunaan ethnobotanical kelopak mawar dapat menjadi obat diare dan tonsil membesar, umumnya disebabkan oleh E coli.

Dalam percobaan mereka, proses ekstraksi dengan menggunakan beberapa pelarut dilakukan, pengujian aktivitas antibakteri ekstrak pada Escherichia coli - bakteri gram negatif, melalui metode difusi cakram Kirby-Bauer.

Jaringan kelopak bunga mungkin memiliki aktivitas antibakteri sebagai sistem perlindungan alami untuk reproduksi dan pelestarian lebih lanjut melalui pembentukan biji. Jadi beberapa varietas mawar telah dipelajari untuk potensi diferensial kegiatan di tingkat genotipik dan ditemukan untuk menjadi aktif terhadap spektrum bakteri gram positif dan gram-negatif dengan perbedaan profil kegiatan.

Biasanya, senyawa polaritas yang berbeda diambil dari mawar namun dalam penelitian ini, diekstrak dari residu mawar. Pada ekstrak mawar biasanya mengandung linalool, alkohol phenylethyl, citronelol, nerol dan geraniol. Sementara senyawa utama mawar diekstraksi oleh ekstraksi pelarut yang isopropyl miristat, rhondinol, 1-nonadecene dan heneicosane. Senyawa ini dapat dideteksi dengan kromatografi gas dengan alat spektrometri dan umumnya, mereka memiliki polaritas yang berbeda di mana mereka akan dipisahkan menjadi kelompok-kelompok semacam itu dari polaritas pelarut.

Sebagai tujuan dari metode ekstraksi pelarut untuk memisahkan campuran organik menjadi sebuah kelompok yang sama senyawa, secara teoritis, senyawa polar diekstrak memiliki kecenderungan harus dengan pelarut polar. Oleh karena itu senyawa non polar akan lebih dipilih untuk menjadi pelarut non polar.

Untuk menemukan nilai-nilai antibakteri, Roziana dan Dalina menggunakan uji difusi Kirby Bauer. Ini adalah untuk menentukan kerentanan atau perlawanan dari patogen bakteri aerobik dan fakultatif anaerob untuk berbagai senyawa antimikroba.

Kabar baiknya, Roziana dan Dalina menemukan bahwa mawar segar yang diekstrak dari etil asetat menunjukkan hasil yang paling menjanjikan dari keempat ekstrak lainnya. Ini menunjukkan 39 mm zona hambatan pada agar Mueller Hinton, zona diameter terbesar dibandingkan dengan ekstrak lain, menunjukkan bahwa bakteri Gram-negatif dari E coli yang sangat rentan terhadap ekstrak. Ini berarti naik ekstrak potensial untuk membunuh atau menghambat pertumbuhan E coli. Mereka menyimpulkan bahwa senyawa polar antara dalam mawar baik segar atau residu, mereka memberikan potensi besar sebagai agen antibakteri untuk menghambat E coli.

http://www.physorg.com/news/2010-10-roses-beautiful.html

Red: Siwi Tri Puji B

1 komentar:

biji tanaman hias 2:36 PM  

kagak nyangka, walaupun berduri, bunga ini bayak manfaatnya juga ya

Komisi Bioetika Nasional

CGIAR Site Updates

FAO: BIOTECHNOLOGY

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP