Sunday, January 10, 2016

Persik sudah ada 2,6 juta tahun lalu

Minggu, 6 Desember 2015 11:29 WIB | 7.064 Views

Persik sudah ada 2,6 juta tahun lalu
Buah persik. (Pixabay/Hans)

Kunming (ANTARA News) - Penelitian fosil biji persik menunjukkan bahwa buah itu sudah ada lebih dari 2,6 juta tahun lalu, jauh lebih tua dari asumsi sebelumnya, menurut para periset, Sabtu (5/12).

Delapan fosil biji persik yang ditemukan di Kunming, bagian barat daya Tiongkok, berusia 2,6 juta tahun.

Fosil biji buah persik yang ditemukan sebelumnya berusia tidak lebih dari 10.000 tahun menurut Su Tao, ahli paleoekologi di Xishuangbanna Tropical Botanical Garden (XTBG) kepada kantor berita Xinhua.

Fosil-fosil biji persik itu juga memperkuat keyakinan bahwa persik berasal dari Tiongkok. Pohon persik (Prunus persica) pernah diyakini berasal dari Persia, Asia Tengah, kata Su Tao.

Primata kemungkinan sudah mengonsumsi persik sebelum manusia ada menurut hasil penelitian bersama XTBG, University of Pennsylvania, Kunming Institute of Botany, Chinese Academy of Sciences dan Kunming University of Science and Technology.

Selain itu, menurut Su Tao, fosil-fosil biji buah persik itu memberi para ilmuwan petunjuk mengenai lingkungan dan iklim 2,6 juta tahun lalu, yang bisa menjadi subjek penelitian lebih lanjut.

Hasil penelitian mengenai fosil biji persik yang pertama ditemukan tahun 2010 itu disiarkan dalam jurnal Inggris, Scientific Reports, pada akhir November dengan judul "Persik mendahului manusia: Bukti fosil dari Tiongkok Barat Daya."


Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2015

0 komentar:

Komisi Bioetika Nasional

CGIAR Site Updates

FAO: BIOTECHNOLOGY

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP